Beranda > fanfiction, ficlet, whyenda_arinka > [Ficlet] Negative Thinking

[Ficlet] Negative Thinking

Title: Negative Thinking

Length: Ficlet

Genre: AU, Family, Comedy, Slice Of Life

Rating: G

Casts: SHINee Lee Taemin, f(x) Krystal Jung, EXO K Kim Jongin

 

Disclaimer © Artists are owned respectively to their company. Artist’s names are borrowed and used only in a fictional way. Any event occured is pure coincidence.

Idea © Whyenda Arinka

 

“Krys, Krys,”

 

Krystal mengerang dalam tidurnya mendengar namanya dipanggil dan kakinya diguncang seseorang. Gadis itu menendang-nendang tak beraturan, berusaha menyingkirkan orang yang berusaha mengusik tidur siangnya yang sangat berkualitas itu. Namun rupanya orang tersebut tak pantang menyerah.

 

“Ayolah, Krys bangun sebentar saja~”

 

“Ugh, apasih, bang!?” seru Krystal akhirnya bangun dan duduk di kasurnya.

 

Orang yang membangunkannya, kakak laki-lakinya yang sangat kurang ajar bernama Jongin itu terkekeh lalu duduk di sisi kasurnya tanpa rasa bersalah walau Krystal sudah menatapnya dengan tatapan yang tajam sekali. Seolah gadis itu siap membunuh kakaknya yang teramat sangat menyebalkan itu.

 

“Beliin abang rokok ya? Mumpung umma pergi tadi sama Yul ahjumma. Ya? Ya? Ya?” mohon Jongin merayu adiknya.

 

“Dih beli sendiri gih!” tolak Krystal kemudian menarik gulingnya, bersiap untuk tidur lagi.

 

“Yah, Krys, jangan tidur lagi! Abang ada kerjaan nih, kudu cepet selesai. Ya cantik? Nanti uang beli rokoknya abang tambahin deh biar sisanya bisa buat kamu~” bujuk Jongin.

 

Krystal menimang-nimang sebentar. Jongin terkenal pelit sekali walau ia sudah bekerja. Hampir sama pelitnya dengan ummanya. Tapi demi rokok, abangnya rela menyisihkan uangnya untuk Krystal. Ajaib, pikir gadis itu.

 

“Baiklah, baiklah. Keluar dulu! Aku mau ganti baju,” usir Krystal akhirnya menyetujui perhomohonan abangnya.

 

“Ah, kau memang yang terbaik!” seru Jongin melangkah keluar dengan girang.

 

*

 

Krystal berjalan dengan sangat cepat sambil menurunkan hoodienya. Cuaca siang ini sangat panas sekali, pantas saja Jongin malas pergi keluar sekedar membeli rokoknya yang paling ia cintai. Ah memang abang yang tak berperi keadikan Jongin itu, geram Krystal.

 

“Hei, Kryssy!” sapa suara yang cukup dikenal Krystal.

 

Ini nih, anteknya si abang, keluh Krystal dalam hati, “Hi, Tem,” balasnya asal.

 

“Eh, lu ama abang lu sama-sama ga punya sopan santun ya? Gue lebih tua dari kalian tapi dengan seenaknya ganti nama gue tanpa embel-embel abang, mas, atau kak lagi,” cerocos laki-laki yang dipanggil Tem oleh Krystal.

 

“Ya udah. Bang Taemin. Puas?” ucap Krystal merasa risih dengan kecerewetan Taemin. Ia sedang tidak butuh cerewetnya Taemin sekarang.

 

“Nah, gitu kan jadi tambah cantik,” puji Taemin membuat Krystal mendengus kesal, “Eh, abis ngapain sih kok lecek gitu?”

 

Sialan! Habis bilang tambah cantik malah bilang lecek. Maunya apa sih!? Gerutu Krystal dalam hati.

 

“Barusan bangun tidur!” seru Krystal kesal.

 

“Hah? Baru bangun tidur? Ya ampun keluarga kalian itu bener-bener tukang tidur semua ya?”  tanya Taemin heran.

 

“Sirik lu Tem ga pernah bisa bangun siang!” gertak Krystal.

 

“Nyolot banget deh lu, Krys,” komentar Taemin menggelengkan kepalanya, “Trus ini mau ke mana?”

 

“Mau beli rokok!” jawab Krystal ketus membuat Taemin membulatkan matanya dan bibirnya kaget.

 

“Rokok?” ulang Taemin kaget.

 

“Iya! Udah sono lu ke rumah aja! Gue tau lu nyariin Kkamjong kan!? Dia di rumah,” usir Krystal yang gerah dengan Taemin.

 

“Uhm, oke,” balas Taemin kecil kemudian segera melangkah pergi meninggalkan Krystal dengan langkah terburu-buru.

 

Laki-laki itu menggelengkan kepalanya dengan tingkah Krystal. Apa karena pengaruh Kkamjong ya dia jadi begitu? Ckckck, pikir Taemin sambil setengah berlari menuju rumah Jongin yang tidak terlalu jauh.

 

“Oi, Kkamjong!” panggil Taemin dari luar jendela kamar Jongin yang memang terletak di dekat pintu gerbang.

 

“Hei, Tem! Masuk gih sini!” seru Jongin.

 

Taemin pun segera memasuki rumah tersebut dan menyerbu kamar Jongin.

 

“Eh, Kkamjong! Adek lu kok jadi gitu sih?” tanya Taemin setelah menghempaskan pantatnya di kasur Jongin dan meraih gitar yang berada di atas kasur.

 

“Gitu gimana?” balas Jongin dengan pandangan di depan komputer, sibuk dengan kerjaannya.

 

“Ya masa siang-siang begini dia baru bangun. Mana bangun-bangun langsung beli rokok lagi. Pasti lu ngeracunin otaknya ya!?” tuduh Taemin.

 

Jongin menghentikan kegiatannya dan menoleh menatap Taemin dengan tatapan bingung, “Jong, lu itu kudunya jadi kakak nyontohin yang baik buat adeknya. Bukannya ngajarin ga bener kayak gitu. Bangun siang, ngerokok. Ya kali elu gapapa cowok. Lah Krystal? Cewek gitu masa bangun siang bolong begini mana ngerokok lagi. Mentang-mentang lagi libur,” ceramah Taemin, “Eh kok Jess ahjumma diem aja sih sama kelakuan Kryssy?”

 

Jongin terlihat berpikir sejenak mencerna kata-kata Taemin sebelum akhirnya ia tertawa. Tawa yang sangat keras sekali sampai ia memukul-mukul mejanya dan hampir terjatuh dari kursinya namun segera menyeimbangkan tubuhnya dan kembali tertawa. Ia hanya bisa menggeleng-gelengkan kepalanya kemudian mengusap ujung matanya yang berair akibat tertawa yang berlebihan.

 

“Astaga Tetem, Tetem. Lu kebiasaan ya negative thinking sama orang. Kan, gini kan jadinya. Hahaha. Untung aja lu belum nyerocos kayak gitu ke Krystal, kalo engga udah babak belur lu! Hahaha,” ujar Jongin diselipi tawa.

 

“Ha? Emang gue negative thinking gimana lagi sih?” tanya Taemin dengan muka polos.

 

“Nih, ya. Krystal itu udah  bangun dari jam lima pagi tadi, bantuin umma beres-beres sama masak, tau! Jam sebelasan dia tidur siang soalnya capek banget trus tadi gue bangunin buat beliin gue rokok soalnya ini kerjaan ga bisa gue tinggalin, Tem! Hahaha,” jelas Jongin panjang lebar bikin Taemin sweat dropped.

 

“Ya ampun. Pantesan tuh anak sewot banget gue sapa,” ucapTaemin setengah kaget.

 

“Ya lu nya juga cerewet sih. Tau sendiri Krystal mood swing-nya bukan pas PMS tapi pas bangun tidur masih aja lu cerewetin,” kata Jongin kembali memfokuskan dirinya sama kerjaannya.

 

“Lah, kok lu tau?” tanya Taemin heran.

 

“Elah, Tem, gue kenal elu dari kecil kali! Cerewetnya elu tu ngalah-ngalahin ummanya si Konci noh,” jawab Jongin apa adanya.

 

“Sialan lu!”

 

F I N

hahaha jadi ceritanya, ada orang yang pernah ngalamin ini cuma ga separah ini. gue juga pernah tuh bangun jam dua siang dan waktu ada yg nanya lagi apa, gue jawab dengan polosnya ‘baru bangun tidur ._.’ dan yang nanya langsung istigfar dan bilang kalo tidur jangan malem2 trus bangun se-siang itu padahal gue baru tidur jam 12 siang aja .___.

ya intinya jangan langsung tarik kesimpulan aneh-aneh aja deh kalo ga tau cerita asli atau lengkapnya kayak apa. dan satu lagi, jangan lihat masalah dari satu sisi aja karena alangkah baiknya kalau melihatnya dari sisi yang lain juga😉

P.S: Maaf banget ya buat semua fansnya Taemin huehehehehe~

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: